Wednesday , January 29 2020
Topik Pelatihan Dari Dadang Kadarusman>>>
You are here: Home / Natural Intelligence / Apakah Anda Dibayar Terlalu Murah?

Apakah Anda Dibayar Terlalu Murah?

Hore,
Hari Baru!
Teman-teman.

Salah satu keluhan manusia paling umum adalah tentang betapa murahnya kita dibayar. Keluhan ini muncul terutama ketika surat kenaikan gaji rutin kita terima. Betapa kenaikan take-home-pay itu tidak bisa mengimbangi kenaikan kebutuhan hidup kita. Meskipun komplain itu tidak selamanya jelek. Namun, untuk soal gaji kita perlu bertanya lagi; benarkah kita ini dibayar terlalu murah?

Ada sahabat yang getol mengomel tentang gaji. Suatu kali, kami berkesempatan makan siang setelah sekian lama tidak berjumpa. Komplain itu masih menjadi bagian dari dirinya. Lalu saya bertanya; ”Memangnya elo digaji berapa?” Sebuah pertanyaan untung-untungan. Tidak dijawab juga tidak apa-apa.

”Yaaa, sekitar segini lah.” Saya terbelalak karena dia begitu terbuka dengan gajinya, dan juga karena menurut hemat saya gajinya sudah tergolong besar untuk ukuran pekerjaan dan jabatan yang dia sandang.

“Pren, elu tahu rata-rata pendapatan orang Indonesia itu hanya sekitar $1,600 setahun. Artinya, cuma sekitar satu setengah juta setiap bulan. Lha, elo sudah lebih dari sepuluh kali lipat dari itu.”

“Heh, elo jangan anggap gue pekerja kelas bawah gitu ye. Ya nggak berlaku lah rata-rata pendapatan semua penduduk termasuk kelas pekerja kasar dikampung-kampung dan pelosok desa tuch!” dia menukas dengan nada sengit.

“Oke, oke,” saya mengangkat tangan. ”Tapi, rata-rata pendapatan orang yang kerja di Jakarta pun cuma sekitar $5,167, Man. Empat setengah jutaan doang.” Mata saya tertuju kearah piring. Tapi saya tahu teman saya ini melotot. ”Gaji elu masih berkali-kali lipat dari itu.”

”Heh, boy, udah gua bilang jangan pake rata-rata dong. Kemampuan gue juga kan diatas rata-rata!” katanya.
”Dan elo juga sudah dibayar jaoooh diatas rata-rata,” tangkis saya.
“Ah, susah kali ngomong sama kau tuch!” Saya tidak kaget ketika dia menggebrak meja. Sifat aslinya keluar kalau sedang terdesak. ”Orang harus dibayar sesuai dengan kemampuan dan kontribusinya masing-maaaasing!” Gayanya mirip Giant dalam film Dora Emon.

”Wah, kalau yang satu itu gue setuju abis, Man. Masalahnya, elu udah dibayar tinggi, masih komplen juga.” Saya bilang. “Atas dasar apa elu merasa pantas mendapatkan bayaran lebih tinggi?”

“Pertama, teman gue.” katanya ”Diperusahaan lain dibayar lebih tinggi, padahal kemampuan gue nggak kalah dari dia.” lanjutnya. “Kedua, gue udah kerja disini lebih dari lima tahun. Maasak, cuma segini-segini doang!”

“Menurut gue,“ saya meneguk teh botol. ”ada satu cara yang lebih objektif untuk menentukan apakah elo dibayar terlalu murah atau tidak.”
”Gimana?”
”Caranya,” saya berhenti sejenak. ”Elu harus menentukan satu hal. Yaitu; kalau elu tidak bekerja diperusahaan manapun, elu bisa mendapatkan penghasilan berapa?” Sesendok sayur bayam masuk kemulut saya. ”Nah, kalau elu dibayar dibawah angka itu, maka elu dibayar terlalu murah. Jika tidak, artinya elu sudah mendapatkan bayaran yang layak.”

Saya tahu bahwa gagasan ini agak kurang lazim. Tetapi anehnya, meskipun kita tidak puas dengan bayaran yang kita terima, kita masih juga bercokol disitu. Pertanda bahwa sesungguhnya kita tidak memiliki dasar yang kuat untuk menuntut bayaran lebih dari itu. Sebab, jika kita benar-benar memiliki alternatif lain yang jauh lebih baik, tidaklah mungkin kita berdiam diri.

Mungkin, hengkang ketempat lain bisa jadi pilihan. Tidak aneh. Kalau perusahaan pesaing merekrut kita, pastilah mereka bersedia membayar ekstra dimuka. Karena, itu bagian dari strategy persaingan bisnis mereka. Kadang, perusahaan lama melakukan ’buy back’ juga. Tapi hal ini tidak selalu bisa menggambarkan kemampuan dan kelayakbayaran kita sebagai individu secara utuh. Sebab, ada ’benchmark’ disetiap industry. Artinya, selalu ada saat dimana gaji kita tidak bisa naik lagi kecuali kita layak untuk dipromosi kepada jabatan dan tugas yang lebih tinggi. Makanya, tidak aneh jika ada karyawan yang direkrut dengan bayaran awal yang tinggi, tapi kenaikan gaji berkalanya tak terlalu bermakna.

Sebaliknya, jika kita bisa menentukan; ’berapa pendapatan yang bisa kita hasilkan jika tidak bekerja untuk perusahaan manapun’. Maka kita akan bisa menentukan ’nilai’ kita yang sesungguhnya. Misalnya, jika kita bisa menghasilkan 30 juta sebulan, maka kita bisa bernegosiasi dengan manajemen untuk mendapatkan bayaran yang sekurang-kurangnya setara dengan itu. Mengapa kita harus bertahan disana, jika bayarannya jauh lebih rendah dari yang bisa kita hasilkan sendiri? Namun, jika perusahaan sudah membayar kita lebih tinggi dari itu; kita tahu apa artinya itu, bukan?.

Sahabat saya menggugat: ”Kalau gua bisa kerja sendiri ngapain gua disini? Dari dulu gua pasti sudah berhenti! Gua disini, karena gua nggak bisa kerja sendiri!” Betul. Disitulah point utamanya. Kita menyandarkan diri kepada perusahaan itu, tanpa ada alternatif lain yang lebih baik. Jika demikian situasinya, bukankah akan lebih baik jika kita berfokus kepada kontribusi yang bisa kita berikan ditempat kerja? Tanpa harus terlebih dahulu berhitung-hitung soal gaji. Sebab, jika kita hanya bisa menjadi karyawan dengan prestasi rata-rata, mengapa perusahaan harus mengistimewakan kita? Sebaliknya, jika memang kita berprestasi sangat tinggi; tidaklah mungkin perusahaan menyia-nyiakan kita. Bahkan, kenaikan gaji ’tidak lazim’ mungkin bisa kita terima tanpa terduga. Dan, jikapun perusahaan tempat kerja kita benar-benar menutup mata; masih banyak perusahaan baik yang bersedia mempekerjakan kita, dengan bayaran yang sepantasnya. Asal kita bisa menunjukkan ’siapa sesungguhnya’ kita ini.

Hore,
Hari Baru!
Dadang Kadarusman
http://www.dadangkadarusman.com/

Catatan Kaki:
Komplain itu menghabiskan energi. Lakukan, hanya jika memang itu cukup berharga.

About Dadang Kadarusman

Dalam bidang pelatihan, Dadang merupakan salah satu dari hanya sedikit trainer di Indonesia yang telah menulis dan mempublikasikan ribuan artikel dan buku-buku pengembangan diri. Dadang juga berbicara di radio, tampil di televisi, manulis berbagai artikel dalam jurnal Human Capital, serta berbagai macam publikasi lainnya. Dadang mengukuhkan dirinya sebagai pionir dalam bidang Natural Intelligence yang masih sangat jarang dimiliki dunia saat ini. Pada Februari 2011 Dadang terpilih sebagai The Best Performer Trainer dalam event Trainer BootCamp yang diselenggarakan oleh Indonesia Inspiring Movement. Dadang membawakan program-program pelatihannya dengan antusias, menyenangkan, interaktif disertai dengan contoh-contoh aktual yang Dadang tunjukkan langsung dihadapan peserta. Dadang, tidak hanya bicara tentang teori. Melainkan mencontohkan bagaimana cara melakukannya dengan cara yang kreatif, interaktif dan variatif. Untuk mengundang Dadang bicara di perusahaan Anda, silakan hubungi 0812 19899 737.

11 comments

  1. very nice article.
    daripada sibuk berkomplain ria, lebih baik membuktikan diri kalau dirinya pantas dihargai lebih 🙂

  2. Kang dadang , saya sering menemukan hal yang seperti itu banyak timbul di level manager ke bawah.karena meraka sadar untuk naik tidak bisa , untuk keluar tidak mau karena tidak ada yang akan menerima kembali , yang lebih parahnya mereka tetap bertahan dengan keadan standar bahkan pas pas kerjanya dengan harapan bisa mendapatakan uang phk atau pensiun.

    budi

  3. It is funny, but I found this disease also happens everywhere and I think it is not all about satisfaction and compensation. It is also about Comfort. A lot of people choose to stay in a company because they feel comfort in the company, although they keep complaining about the compensation and benefit. Thanks God I am not a ‘comfort creature’.

  4. Setuju Kang Dadang!!
    Btw, kapan lagi nih Kang on-air di radionya?

  5. matur sembah nuwun mas atas ilmunya, saya lebih bisa menghargai hidup dan kehidupan, sukses selalu mas, wassalam

  6. setuju pak … mengeluh nggak ada gunanya, cuma do something yang bisa menambah penghasilan kita……. entah bekerja lebih keras di perush tsb, pindah perush atau jd wiraswasta

  7. setuju kang.. bersyukur atas semua yang kita terima dan tetap memberikan kemampuan terbaik kita… toh kemampuan yang ada pada kita karena pertolongan Allah jua.. dan masih banyak orang-orang yang tidak seberuntung kita.. besar -kecilnya gaji yang kita terima tidak akan berpengaruh pada kemampuan terbaik yang kita berikan.. 🙂 berbuat terbaik semampu kita menunjukkan bahwa kita bersyukur atas segala potensi yang ada pd diri kita..

  8. Setuju apa yang dikatakan Kang Dadang. Trims, Kang!

  9. Setuju kang,
    Keluhan standar kalo bekerja di perusahaan. Kalo mau gaji yang “sesuai” dengan yang diinginkan,
    berusaha sendiri aja (entrepreneur).

    Punya nyali??

    Salam perubahan,

    Soni Fahruri

  10. great kang dadang…that is happend everywhere. sedikit sekali diantara kita,umumnya pekerja kantoran, yang bisa tetap punya rasa syukur atas apa yang diterima dari kantor..andai pekerja kantoran bisa melihat keringat mereka yang kerja kasar di lapangan….

  11. Yups setuju, kita buktikan dulu siapa kita baru kita minta penghargaan dari mereka, jika ga dihargai juga, mending bikin perusahaan sendiri, kan bisa tuh menggaji sekeinginan kita, hehehhe…