Wednesday , January 29 2020
Topik Pelatihan Dari Dadang Kadarusman>>>
You are here: Home / Natural Intelligence / Benarkah Anda Bisa Melakukan Apapun Juga?

Benarkah Anda Bisa Melakukan Apapun Juga?

Hore,
Hari Baru!
Teman-teman.

Salah satu impian terbesar umat manusia adalah; bisa melakukan apapun yang diinginkannya. Untungnya, orang-orang hebat sering mengatakan;”Anda bisa melakukan apa saja!”. Sangat mudah untuk menyerap nasihat itu karena kedengarannya bisa mengantar kita kepada mimpi terbesar itu. Tidak heran jika kemudian didalam hati kita ada sebuah ukiran indah berbunyi: ”Aku bisa melakukan apa saja!”. Uuuh, kedengarannya ini bisa menjadi bukti pencapaian tertinggi umat manusia. Karena, jika kita bisa melakukan apa saja; maka tercapai sudah segala impian itu. Tapi, benarkah anda bisa melakukan apapun juga?

Anda yang pernah menonton film The Land Before Time, tentu ingat tujuh sekawan hewan purba kecil yang bersahabat. Littlefoot si anak Apatosaurus berleher panjang menjadi pusat persahabatan itu. Cera si anak Triceratops, badak purba bercula tiga yang juga disebut sebagai Trihorn. Ducky si anak Saurolophus sang nenek moyang bangsa bebek. Petrie, si anak Pteranodon yang merawisi masa depan para burung. Spike si Stegosaurus sang leluhur buaya. Ruby si Oviraptor cilik. Dan Chomper anak Tyrranosaurus yang memilih untuk bersahabat dari pada harus memakan teman-temannya.

Ayah Cera yang raja Trihorn menasihatkan sebuah pelajaran penting. ”Cera,” katanya. ”Trihorn itu adalah mahluk terhormat dan paling hebat. Karena,” lanjutnya. ”Kita keluarga Trihorn bisa melakukan apa saja!” Suaranya yang besar dan menggelegar menggema ke seluruh penjuru rimba purba. Sedangkan didalam dada Cera, nasihat itu menjelma menjadi semangat yang membara. Yang menjadikan dirinya begitu percaya bahwa; Seekor Trihorn seperti dia, bisa melakukan apa saja.

Pada suatu ketika, ketujuh sekawan mengadakan perlombaan yang unik. Yaitu, berdiri diatas sebatang kayu yang terapung diair. Siapa yang paling lama berdiri diatasnya, dialah pemenangnya. Littlefoot, tidak ikut bertanding. Dia memilih untuk menjadi pendukung para kontestan yang sedang berlomba. Karena dia tahu, binatang besar berkaki empat seperti dia tidak dirancang untuk melakukan hal semacam itu. Sedangkan Cera yang juga besar dan berkaki empat? Dia tahu bahwa seekor Trihorn bisa melakukan apa saja. Persis seperti yang selalu dikatakan oleh ayahnya.

Sebelum pergi, Cera berpamitan kepada Ibunya. ”Ibu, aku mau bermain sama teman-teman.” katanya. ”Akan aku menangkan pertandingan itu, karena seekor Trihorn bisa melakukan apa saja!” Semangat itu tentu membuat kedua orang tuanya bangga. Terutama sang ayah yang telah berhasil menjadikan anaknya seorang pemikir positif, penuh percaya diri, dan selalu optimis. Tapi, ibunya penasaran dan bertanya;”Kalian mengadakan perlombaan apa kali ini, Cera?”.

Pertanyaan itu menghasilkan sebuah jawaban yang sangat mengejutkan. Sampai-sampai, Ayah yang sedang mengasah tanduknya berhenti dan berteriak; ”Perlombaan macam apa itu, Cera?” suaranya menggetarkan dada. ”Kamu tidak boleh ikut perlombaan itu!” seraya berlari menghampirinya.

”Mengapa aku tidak boleh ikut berlomba, Ayah?” tanya Cera. ”Aku ingin memenangkan pertandingan itu…” lanjutnya.
”Itu permainan yang sangat berbahaya!” jawab Ayah dalam suara tinggi berbalut cemas.
”Ayah, bukankah Ayah bilang seekor Trihorn bisa melakukan apa saja?” Cera membalas diantara kebingungan dan kekecewaan.
”I, Iyya, tapi…” Ayah terlihat ragu-ragu. ”Tapi, berdiri diatas sebatang kayu yang terapung diair sungai yang deras bukanlah salah satunya….”
”Maksud Ayah…” kata Cera. ”Seekor Trihorn tidak bisa melakukannya?” Jelas sekali dia kecewa. Namun, sekuat apapun Ayah menghalanginya, dia tidak bisa dihentikan. Ayah, tidak bisa semudah itu menghapuskan pelajaran yang sudah ditanamkannya didalam diri Cera. Sebab, pelajaran itu, benar-benar diserap, diyakini dan dijiwai olehnya. Hingga dia mengira bahwa memang seekor Trihorn bisa melakukan apa saja.

Kita, para manusia juga demikian. Begitu bertubi-tubinya pelajaran yang meyakinkan kita bahwa kita ini bisa melakukan apa saja. Jika kita mau. Pelajaran itu sungguh-sungguh kita dengarkan. Kita resapi didalam hati. Dan kita jadikan tenaga yang menggelora untuk menyemangati hidup. Namun seperti pengalaman Cera, ada banyak situasi dimana kita harus dihadapakan pada kenyataan bahwa tidak segala hal bisa kita lakukan. Itu membuat kita kebingungan; bukankah para guru motivasi saya mengatakan bahwa saya bisa melakukan apapun juga? Sekarang saya ingin melakukan ini, namun sekuat apapun saya berusaha, ternyata saya tidak bisa jua.

Ketika Cera pada akhirnya tenggelam dan hanyut terbawa arus sungai yang deras. Ayahnya menyadari bahwa kepada para pembelajar, tidak seharusnya dia meyakinkan bahwa mereka bisa melakukan apa saja yang mereka inginkan. Bukan. Bukan itu. Sebab, seekor Trihorn tidak didisain Tuhan untuk menjadi perenang hebat. Atau penerbang ulung. Seekor Trihorn, dirancang untuk menjadi dirinya sendiri. Mengenali potensi diri sejati yang dimilikinya. Lalu, menggunakan kemampuan itu untuk menjalani hidupnya. Dan. Itu tidak berarti melakukan apa saja yang diinginkannya. Melainkan, untuk. Menjalani fitrahnya. Mengikuti kodratnya. Memaknai keberadaan dirinya. Melalui aktualisasi atas kapasitas diri itu.

Cera, bukanlah satu-satunya pembelajar penuh semangat yang haus akan pencerahan itu. Ada jutaan Cera lain yang merindukan pengarahan yang benar tentang apa yang patut dilakukan dalam hidupnya. Mereka membutuhkan seseorang yang bersedia mengatakan bahwa; kita bukanlah mahluk yang bisa melakukan apa saja. Tapi, kita bisa meraih kesuksesan hidup dengan melakukan apa saja yang sesuai dengan kemampuan dan kapasitas diri kita seutuhnya. Yaitu, ketika kita menjadi manusia yang bersedia mengakui betapa kita ini bukan mahluk yang sempurna. Namun, dibalik kesadaran akan ketidaksempurnaan itu, tumbuh keyakinan bahwa; Tuhan sudah menghadiahi kita dengan kemampuan untuk menjalani sebaik-baiknya hidup.

Hore,
Hari Baru!
Dadang Kadarusman
http://www.dadangkadarusman.com/

Catatan Kaki:
Ada dua alasan mengapa kita tidak perlu bisa melakukan segala hal. Pertama, diri kita tidak didisain untuk menjadi mahluk yang serba bisa. Dan kedua, kesuksesan bukanlah milik mereka yang bisa melakukan segala hal; melainkan kabar baik bagi orang-orang yang bersedia memberdayakan diri.

About Dadang Kadarusman

Dalam bidang pelatihan, Dadang merupakan salah satu dari hanya sedikit trainer di Indonesia yang telah menulis dan mempublikasikan ribuan artikel dan buku-buku pengembangan diri. Dadang juga berbicara di radio, tampil di televisi, manulis berbagai artikel dalam jurnal Human Capital, serta berbagai macam publikasi lainnya. Dadang mengukuhkan dirinya sebagai pionir dalam bidang Natural Intelligence yang masih sangat jarang dimiliki dunia saat ini. Pada Februari 2011 Dadang terpilih sebagai The Best Performer Trainer dalam event Trainer BootCamp yang diselenggarakan oleh Indonesia Inspiring Movement. Dadang membawakan program-program pelatihannya dengan antusias, menyenangkan, interaktif disertai dengan contoh-contoh aktual yang Dadang tunjukkan langsung dihadapan peserta. Dadang, tidak hanya bicara tentang teori. Melainkan mencontohkan bagaimana cara melakukannya dengan cara yang kreatif, interaktif dan variatif. Untuk mengundang Dadang bicara di perusahaan Anda, silakan hubungi 0812 19899 737.

15 comments

  1. Siip..
    Smoga tulisan ini memberikan pencerahan bagi pembacanya.
    Bravo Pak Dadang..

  2. Bagus banget kang…kebetulan aku lagi krisis pede salah satu dampak dari sistem manajemen kantor yang mawut-mawut.

  3. inspirational …
    sekaligus instropeksi diri
    siapa sebenarnya kita ini….

    terima kasih…

  4. inspirational …
    sekaligus instropeksi diri
    siapa sebenarnya kita ini….

    terima kasih…

  5. Mengenali diri dan mengakui bahwa kita tidak sempurna.. merupakan jalan kehidupan yang panjang, terjal & berliku untuk ditempuh.. “penaklukkan” pada diri sendiri..BERAAAAT bangEt… tetapi ketika kita dapat melewatinya.. hanya Rasa syukur bahwa Tuhan telah menghadiahi kita kemampuan untuk menjalani kehidupan sebaik-baiknya(terasa lapang dan mudah) Karena dibalik ketidak sempurnaan kita.. disitu kita temukan Tuhan yang Maha Sempurna. Bener ndak KAng??
    Tulisannya bagus kang..

  6. Maka perlunya forum diskusi adalah untuk saling bertukar pengalaman. Dan sebagai manusia, wajar ada keterbatasan. Kalau disebut “Dapat melakukan apa saja” mungkin itu hanya iklan saja dan sangat berlebihan.

  7. Seperti kata orang bijak [saya belum lho… :-)] :
    “Di atas langit masih ada langit..”

    Tulisan kang Dadang selalu bagus, lugas dan pas..

  8. Ini baru manyap kang dadang
    jadi biar orang ga terlalu banyak bermimpi untuk lkukan segala sesuatu, tapi cukup melakukan yang bisa dilakukan dengan baik dan memberi manfaat.
    toh kesuksessan bgukanlah soal pengakuan ataupun soal bisa melakukan segala hal, tapi kesuksesan adalah bagaimana membuat hidup berati bagi orang lain

  9. Terima kasih Kang Dadang, tulisan ini membuat saya pribadi semakin harus bisa menjaga amanah yang telah dititipkan oleh Allah SWT dan harus selalu menyadari bahwa kita hanya sebagai hamba-Nya. Kesempurnaan hanya Milik-Nya.

  10. artikel keren

    kalau dalam konteks dunia sekolahan, apakah ini berarti pembelajaran harus sesuai dengan minat dan bakat si anak ?

  11. Terimakasih, tulisannya sangat menarik.

    Kang Dadang,
    Kalau begitu bagaimana cara mengenali potensi diri sejati yang kita miliki?
    Mungkin saja David Beckham lebih cocok jadi model daripada jadi pemain bola =)

  12. Kalimat “apapun juga” adalah sesuatu yang tidak terbatas, sementara kita adalah mahluk yang terbatas. Jadi kelihatannya kita tidak bisa melakukan “apapun juga”. Namun kata orang bijak kita hanya memanfaatkan sekitar 2% dari potensi yang kita miliki, berarti kita masih menyimpan 98% lagi. Nah itulah yang dimaksudkan dengan ‘apapun juga’. Terima kasih buat tulisan Kang Dadang yang memotivasi kita. Salam.

  13. Bagaimana dengan orang yang memotivasi kita (mungkin atasan, guru, orangtua, dll) untuk kita melakukan sesuatu dan berkata, “Kamu pasti bisa?”
    Apakah itu berarti mereka lebih tau tentang kapasitas kita ataukah itu hanya sebuah kata motivasi?

  14. YES, WE CAN !!!

  15. Tentunya kita harus senantiasa mendekatkan diri kepada SANG MAHA PENDESAIN, sebab dengan desain canggih DIALAH kita bisa melakukan hal-hal yang diizinkanNYA.

    Maha Suci ALLAH SWT Yang MAHA AGUNG….